Skip to content

Hari Bujug Buset

16 Desember, 2005

Gila, hari ini begitu menggoda, menggairahkan dan merasuk sukma! (akay banget tuh) Hari ini dimulai dengan ulangan umum terakhir alias TIK yang very easy (30 menit ngerjain soal, 5 menit finishing touches pada buletan) dan, kemudian…

Jder. Kucing kesamber geledek. Eh salah.

Gw diajak nonton Alexandria bareng temen gw, tapi gw sendiri kagak pw (paling wuenak -red) kalo gak ada cewek (pan pilem romantis!) -> not the point. Pas gw ama si temen gw itu (mulai saat ini, anda akan mengenalinya dengan sebutan Hasbi, dan bangun lo banyak ilernya) mulai jalan mencari angkot (i lup angkot), ketubruk (kayak kopi) ama segerombolan cowok. Mereka mau ditraktir ama Yuda. Yuda alias Yudith (yang kedua gw yang bikin) ntu ulang taun tanggal 12 silam. Tadinya kita niat bayar sendiri, hingga saat:

Gw: Haaai boow, mau kemana nih? Akika mau nonton Yu. – beberapa saat kemudian –

Yura (orang yang namanya sama ama do’i yang nraktir): Eh tuh ada angkot kosong! *SERBUU!!*

ket: rombongannya ada 15 orang, alias seangkot penuh. Di angkot itu ada satu penumpang yang gak kenal dan tidak dianggap.

situasi di angkot: penuh dan berdesak-desakan, tapi semuanya berhasil duduk dengan pamrih

Yudith: *ngitung jumlah anggota rombongan* Yura, kamu ya yang nunjukkin mana berhenti.

Yura: Siap bos, siap…

posisi sekarang: beberapa meter sebelum WS

Seangkot penuh (penumpang tidak dianggapnya udah turun, dan angkot pun dicharter): @#&^@&#^&@^#&@$^%^&@%^%$^@%$^! *WSnya belum buka (baru jam 9.15 kali!)*

Yudith: Ya udah, kita makan di KFC aja!

(anak-anak kecewa, tapi yang penting makan!)

posisi: pintu masuk KFC yang masih sepi

Yudith: Ayo anak-anak, belbalis cemua! (padahal ni anak paling muda)

Gw: Norak lo!

(anak-anak berhamburan masuk tanpa mengenal moral)

Yudith: PP (Pamong Praja, eh, nama orang kali), kamu cari tempat gih!

(anak-anak mengikuti PP)

PP: *masuk kamar mandi* Ngapain kalian? Gue mau ganti baju dulu kali!

(._.;;)

Dan setelah makanan disajikan, kita pun mulai memakan dan meminum dengan riang gembira tanpa memerhatikan pranata-pranata sosial yang berlaku.

(setelah selesai makan)

Yudith: Oke, rencananya begini, empat orang termasuk gue ke BIP beli tiket, yang lain ke Al-Ukhuwwah (mesjid dimana kami solat sebagai sosok manusia yang setumben-tumbennya memerhatikan dan menghormati hak-hak, kewajiban dan nilai-nilai agama)

Kita pun solat jum’at dengan riang gembira khidmat. Solat selesai pukul 12.15, lumayan cepat. Tapi… hingga… kita memasang sepatu. 10 menit lagi studionya dibuka. *degdeg degdeg degdeg jep ajep ajep ajep ajep* dan gw pun menelepon Yudith. Gak dijawab. *panik* akhirnya gw sadar, gw ni dodol banget. Gw telpon Yura. Katanya kita di studio 7, ditungguin di luar (kita blum tau nomer studionya, cuman jam mainnya). Dan, dengan penuh semangat 27 Desember 2004 (hari dimana kita bersatu sebangsa senegara membatu saudara kita di NAD) kita berlari dengan sekuat tenaga setengah horsepower yang kita miliki, berlari.

“POPEYES SUDAH TERLIHAT!” (Popeyes deket BIP, sebelah selatan)

Lampu merah sudah hampir hijau. (Bagaimana kita bisa tau? Ilmu tenaga dalam. -red)

“nooooooooooooooooooooooooooooooooo…” gw teriak tanpa mengeluarkan suara sedikit pun, seolah-olah dengan gaya slow-motion.

Lampu lalulintasnya sudah merah+kuning. Gw berjuang menyeberang, terus berlari. Pas sampe di tengah jalan, mobil-mobil Mercy sudah mulai mengaung mesinnya (emangnya balapan?). Bahkan ada satu yang udah mau maju dan nyaris nabrak gw, tapi gw berhasil, pada titik keringat penghabisan pertama, sampai di ujung sono. Yang lain? Ketinggalan bo’. Yu’ ya’ yuu.

Berbekal dengan pengalaman berkunjung ke BIP yang sudah kami sempurnakan berpuluhan kali, kita masuk dengan tampang… sepertiga cengo… sepertiga gagah perkasa… sepertiga jaim… Pokoke kita bahkan tak senggan-senggan lari di eskalator (actually, yang kayak gitu cuman gw)

Anyway, kita sampe di lantai 4 (atau 5? atau 6? atau 3? ilmu ke-BIP-an kami telah pudar! …tidak!!). Yudith cengo menunggu kita dan langsung memberikan tiket. Setelah gw dapet, dia langsung minta orang ngegantiin dia. Tapi, gw dengan otak gw yang sangat cerdas itu lebih memilih masuk duluan. Bay bay!

Dalem studio, gw kedapetan duduk di sebelah cewek. Lah? kok cewek? dia juga ditraktir yudith lho! Gw langsung malak, minta popcorn karena kita gak sempet beli (lebih memilih solat jum’at dong, sebagai seorang muslim -hehehe-) Film pun mulai. Tepat pada waktunya, tapi kalo dipikir lagi… gak juga sih.

— spoiler warning start —

Di film Narnia, ada sebuah adegan dimana Aslan dibunuh demi berkorban. Kemudian, otak kami (gw ama Praja, orang yang di sebelah gw -lah kok pamong praja lagi?-) terjun bebas, dan berhasil membayangkan skenario tambahan heroik setelah itu, dimana dia bangun kembali.

Aslan (versi Praja): Halo!
tapi, kalo gw, lebih kayak begini:
Aslan (versi Gicrot): Yu ya yu bu, akika blum mati kali yee, gimana sih situ, eke bingung deh!

(si Praja teriak gak karuan bikin malu! tidak! harga diriku lagi-lagi anjlok sekian poin terhadap USD!)

ket.: setelah mati, si Aslan emang bener hidup kok. Tapi gak kayak gitu.

— spoiler warning end —

Kata gw, film Narnia lumayan keren kok, asalkan gak ada si Praja di samping anda.

Setelah nonton film gratis itu (kan ditraktir), gw harus kemana coba? CIPANAS. Diajak ama nyokap, ada temennya gitu deh.

Tapi gw belum makan siang…!!!

Di Cipanas, kita memilih Sumber Alam, karena udah pernah kesitu. Kita pun bergegas menuju tempat berendamnya.

Dari 4 orang yang mau berendam, gw boleh masuk pertama ke kamar yang udah penuh gitu airnya.

Gw pun buka baju di dalem situ. ~lalalalala~ kurang kerjaan… dan… pas mau masuk ke airnya… aduh! Itu air panas banget! Ternyata si orangnya lupa nyalain air dinginnya, jadi deh panas…

Dengan pasrah, gw pun nyalain air dingin dan menunggu…
menunggu…
menunguuu pagiii… -> alah

Ternyata… tidak! Gw lupa matiin air panasnya! SIALAN!!!!! Gw cuman boleh di dalem situ selama 20 menit lagi! BUJUG BUSET DAH SIALAN! tenang… tenang… santai aja kali cuuup. yu ya bo yu.

10 menit pun berlalu… (sambil nunggu, gw bermain dengan campuran air panas dan dingin yang gw masukin ke gayung -kurang kerjaan, red) dan ternyata! tidak… masih panas… duuh…

Kira-kira menit ke sembilan belas, gw matengin pikiran buat masuk ke dalem. Setelah gw pikir-pikir, namanya juga SPA! Ya pasti panas lah! Tapi… sayangnya… udah dipanggil. Waktuku telah usai *alah* jadi langsung gw main-main, muter muter, ciprat-ciprat, ujung-ujung sambil breakdance dalem air. Parah banget. Pas panggilan ketiga (dan terakhir) gw langsung deh dengan pasrah keluar, ngeringin tubuh, dan pake baju. Parah!!!

Dari Cipanas kita balik menuju Bandung. Gak makan dulu lagi… perut gw teriak-teriak ‘meooong’ (lha kok?) Sampe Bandung, setelah menjemput seseorang teman nyokap gw yang satu lagi di hotel, kita makan di Dago Panyawangan. Kenyang banget makannya, suwer. Tapi aku bener-bener butuh buku panduan ‘Eating Timbel for Dummies’.

Anyway, kita pun makan sampe setengah sepuluhan. Pelayannya baru bawain billnya. Gw dengan isyarat tubuh menunjukkan aku mau pulang! dan akhirnya nyokap gw bayar billnya di kasir. Sambil nunggu gw baca buku. Saking seriusnya, sampe ditinggalin pas pada ke mobil. Jahaat! (eits, ini hanya… uhh… metafora? dilarang bilang kalo bokap-nyokap lo tuh jahat. jangan pernah.)

Habis makan kita ke kantor nyokap gw. Nyokap gw beserta kedua temennya ceritanya mau ngantor dulu, besok ada presentasi soalnya. Dan gw? Nabrak pintu. Mampus gw. Kebiasaan lama muncul lagi.

Trus… apa lagi? Ya pulang lah! Gw langsung pulang dianter sopir dinas dan menulis post ini! Dan itu saja yang ingin aku tulis saat ini. Masalahnya, beberapa menit lagi udah jam 12 tengah malem nih! Jadi gak pewe kalo gak nyeritain soal hari saat post ditulis gitu. Have a nice weekend!

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: