Skip to content

Olahraga Alternatif

15 April, 2006

Bagi anda yang males fitness dan sangat ceroboh seperti gw, ada alternatif. Jalan kaki.

Hari ini gw, Rianthi, sama Gene, mau ngambil foto Pak Hamid buat profil guru di Info-5 (majalah skul). Gw ngaret 2 jam, biasa. Fotonya itu ada yang lama, agak buram, di rumah Ella, dan yang baru, difoto pake HP, di MMC. MMCnya ada di ruang PEMA. Nah, ruang PEMA (ruang redaksi)-nya dikunci. Kuncinya ada di tangan tiga orang: T’BJ (mantan ketua & anggota, sekarang kelas 3, lagi belajar buat UNAS di rumahnya, di Kopo), Pak Kusmara (pembina ekskulnya, tapi ga ada di skul), dan penjaga sekolah, yang lagi di Cililin! Buset dah, gak bakalan bisa masuk kesono!

Nah, tiba-tiba, pas lagi nongkrong di tempat mie baso, dua cewek kelas 7G nyamperin. Trus kita ngobrol-ngobrol aja gitu… sampe akhirnya ke BukBuk (taman bacaan). Di BukBuk, bukannya baca komik, malah nongkrong sambil ngobrol lagi! Ya… akhirnya ngerencanain buat nonton di BipXXI. Gw, Rianthi dan Gene pun berpisah dari kedua cewek 7G.

Sampe BIP, kita langsung pergi ke lantai 3. Loket di XXI blum buka, dan jam pemutaran filmnya juga kurang… pas… jadi gak jadi deh. So, akhirnya kita nongkrong di food court, where we decided kita kudu pergi ke rumah Ella! Kita udah tau, rumah do’i ada di Cikutra, tapi yang spesifiknya gak tau, jadi kita telpon… tapi gak diangkat melulu! Baru jam 1 akhirnya dia ngangkat trus ngasih tau Rianthi jalan ke rumahnya, sementara gw dan gene gak tau. Rianthi bilang ke Gene, ikutin dy di BIP. Tapi, Rianthi bilang ke gw, ke Gramedia. Ujungnya sih, naik angkot Antapani-Ciroyom di belakang Gramed.

Setelah berjuang mencari rumah Ella, sampe gw arus gagal membeli gorengan, akhirnya ketemu juga! Horee! Dan, foto pun langsung di-burn ke CD……oke, kalo itu doang rada boring kan? Jadi, kita iseng ngemiscall kakak kelas, yang notabene selalu ngelayanin kelakuan orang iseng kayak kita. Dan bener, mereka ngelayanin, tapi kita bingung harus ngomong apa! Akhirnya, sandiwara pun berlangsung kurang lebih seperti berikut, antara yang miscall (sebut saja Kura-Kura, yang kebetulan suaranya mirip cewek!) dan yang ngelayanin miscall (sebut saja Sapi). Sapi itu sekelas dengan t’BJ.

Sapi: Halo…
Kura-Kura: Maaf ya, tadi salah sambung!
S: Oh, gapapa. Kamu siapa?
K: Aku Eci, anak Taruna Bhakti, kelas 3.1. Kamu siapa?
S: Gw ***** (nama disensor), anak 5.
K: Oh… Kamu kenal gak sama yang namanya BJ? Salamin ya!
S: Oh, iya deh.
K: ok… ya udah deh. Dadah~!
S: Oh, ya, daah…

Eci? Eci? Gw gitu yang bikin namanya! *bergaya narsis* Kit-Kat banget ya? Gapapa deh, yang penting rencana berjalan mulus!

Rencananya, malem ini bakalan diteror lagi.

Nah, gw pulang dari Ella nebeng mobil Gene. Di-drop di Gasibu. Gw naik angkot Caringin-Dago yang arahnya menuju Siliwangi. Ternyata, angkotnya bukannya ke Dago (rumah gw), tapi ke Caringin! Ya udah deh, turun di Siliwangi. Secara logika, angkot jurusan sama, pada arah yang berbeda, tujuannya ke Dago kan? Bener sih, tapi ternyata, kalo jurusan ini, ke Dagonya lewat Pakar, alias Cigadung! Nah, biasanya, kalo rutenya jauh tapi sepi kayak gitu, supirnya muter di tengah jalan. Emang bener. Di sekitar Cikondang (kalo gak salah sih, itu namanya…), gw ditanyain dengan nada yang agak serem, “Turun dimana?” Gw yang bingung, langsung turun di tempat dengan rasa malu. Gw pun kembali ke jalan raya… tapi, ongkos yang bisa dipake gw cuman 2 ribu! Jadi, gak bisa naik angkot! Otomatis, kudu jalan deh… dan gw berjalan… jauuuhh… keringat mulai keluar, walaupun cuaca rada mendung. Akhirnya nyampe juga jalan Cikutra Barat. Merasa agak lega, gw berusaha jalan menuju Simpang Dago. Gw pikir sih deket, soalnya tiap kali gw lewat jalan tersebut, gw naik mobil! Ternyata, JAUH! Tapi kita harus bertahan! Lama kelamaan, gw mulai capek banget, dan mulai yakin, bahwa angkot Sadang Serang-Caringin yang lewat bisa nganter gw ke Simpang dengan ongkos seceng. Lega deh gw. Nyampe simpang, naik angkot lagi sampe terminal Dago. Sampe terminal, habis deh ongkos gw! Di terminal, biasanya kan naik ojeg, tapi berhubung dana kurang memadai, gw telpon bokap buat ngejemput. Bokap bilang, 30 menit lagi! Karena udah gak sabar, akhirnya gw jalan deh ke rumah… sempet cemas juga sih, soalnya awan udah item gitu, trus udah mulai geleduk. Tapi akhirnya nyampe juga rumah jam setengah 6! Langsung ganti baju, makan, en istirahat. Capek bow!!

3 Komentar leave one →
  1. maria permalink
    26 September, 2006 15.23

    gila ya kisah lo tragis bgt, kyanya tu azhab gara2 lo ngerjain orang, makanya jangan iseng, alhasil lu diisengin ma nasib. untung nyampe rumah lo gak knapa napa, tapi lu bakat jd script writer deh, dialog kura – kura dan sapi lucu lho, mo masuk periklanan gak? kuliahnya ambil komunikasi terus jurusan iklan yah hehehe

  2. anis permalink
    30 November, 2006 7.38

    iya ya tragis banget

  3. BUDI permalink
    2 Januari, 2007 14.55

    gue ucapin terimakasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: