Skip to content

Terlambat 3

7 Februari, 2008

Bagi orang-orang yang satu sekolah sama gue, mungkin udah tau kalo gue tukang telat tiap hari.

Tapi kemaren berbeda dengan hari-hari biasa.

Gue terlambat setengah jam gara-gara hal ini dan itu. Dan gue terkejut saat gue sampai di gerbang sekolah.

DIKUNCI.

Di dalem gue bisa liat ada puluhan orang yang telat normal, dan gue terkunci di luar gerbang luar.

Lalu gue liat yang di dalem dihukum squat jump. Trus disuruh berbaris syalala.

Gue nggak sendiri di luar. Yang 2010 ada Gigie dan Dinan. Dan apa yang kami lakukan? Duduk-duduk, jalan-jalan, ke Kios bentar, jajan.

Jam 8, awal jam ketiga, yang di dalem diizinin masuk kelas. Gue dan yang lain yang di luar? Boro-boro. Nongkrong aja di luar gerbang.

Lalu Pak Dudi lewat. Gue nanya, “Pak, boleh masuk ga?”

Beliau mengangguk, trus pergi tanpa kata.

Ya udah, kita-kita masuk ke area Bazaar (kantin 3).

Jajan.

Tidur.

Asik berat.

Hari Rabu di kelas gue emang pelajarannya nggak ada eksakta. Anak-anak bilangnya hari bahasa, soalnya pelajarannya Bahasa Sunda, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris. Dan BK, tapi itu nggak perlu diitung pelajaran lah.

Haha.

Jadi gue ditahan empat jam pelajaran tanpa hukuman yang berarti.

Emang percuma sih, hukuman doang nggak akan bikin gue jera dan berhenti terlambat. Cuma kesadaran dari gue sendiri aja yang kurang.

Sisi positif? Tambah eksis di mata guru! HUAHAHAHAHA.

Pas istirahat, kita dibolehin masuk kelas.

Abis istirahat, pelajarannya Bahasa Inggris. Ngoreksi hasil ulangan kelas lain.

Tiba-tiba Pak Nurdin masuk kelas. Nyari-nyari gue.

Gue kira ada sesuatu yang berkaitan dengan Bahasa Inggris. Ternyata, bukan.

Ada manajemen artis syalala mau ngadain casting di sekolah. T’sT dimintain Pak Nurdin buat ngurusin, dan beliau ingatnya gue doang kali ya.

Ganteng sih.

Karena gue di luar wewenang (ciee), gue nyari-nyari Pak Haji Bori, sang ketua.

Ke kelas doi.

Eh, nggak ada.

Ya udah, gue cari Copie, wakil ketua.

Tunggu. Copie kelas berapa?

Ya udah, sms Venny dulu.

Kata Venny, kelas XI *** *. Disensor dongs.

Naik ke lantai 3… ketemu!

Ke Pak Nurdin lagi.

Eh, Pak Nurdinnya nggak ada. Adanya dua orang dari manajemen artis tadi syalala.

Mereka pun mendongeng. Jadi, alkisah mereka mau bikin pelem syalala, dengan bintang utama SANDRA DEWI.

Wah.

Tapi wah doang. Emangnya kenapa?

Trus mereka minta kita ngumpulin 50 orang.

Waduh.

Gue ama Copie kebingungan.

Akhirnya sih, gara-gara Pak Dudi keberatan anak-anak keluar kelas, apa lagi gue yang ditahan empat jam, gue dikasih segeplok kartu nama buat mereka yang tertarik.

Dan kartu-kartu itu gue serahin ke Copie.

Sori mas, saya mah nggak tertarik masuk dunia entertainment. Kecuali jadi creative director!😛

9 Komentar leave one →
  1. 7 Februari, 2008 16.19

    bego lo.

  2. 8 Februari, 2008 5.49

    emang gue bego.

  3. Arie plenuk permalink
    9 Februari, 2008 18.01

    sok keren…,

    jijay deh..,

    tapi klo maen pelem kuldesak mau kan?

  4. 9 Februari, 2008 19.17

    ngahahahah.
    telat?untung gw blm pernah. Malu dong klo eksis dimata guru gara2 telat mulu *ngelirik gicrut si RAJA TELAT*

  5. 11 Februari, 2008 20.51

    hheuh…
    ngaret aja bisanya!

  6. 11 Februari, 2008 21.22

    venny: iya nih… si gichie tah.

  7. si rina :D permalink
    11 Februari, 2008 23.49

    “gara-gara hal ini dan itu”
    uda telat yaudah la crutt

    oh yes men! fluent american accent is my thangg! anak gaul jakarta mah pada kalah ama guaa hahaha

  8. 13 Februari, 2008 21.05

    rina: eits. gue bukan berusaha melakukan pembenaran. gue cuma melengkapi kalimat. haha.

    british dong. lebih artsy.

  9. 20 Februari, 2008 16.15

    enak amat telat masi boleh masuk, aku dipulangin kalo telat ampe segitunya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: